Google+ Followers

Rabu, 22 Mei 2013

Mistery planet Mars

Mars, planet tetangga kita. Dari sejak puluhan tahun yang lalu, planet ini menyimpan sejuta misteri dan cerita. Entah itu memang benar-benar ada, atau hanya sekedar rekayasa. Tak pernah tahu, untuk waktu sekarang, bagaimana fakta yang sebenarnya. Hanya teori-teori dan pendapat-pendapat serta retorika-retorika.

Yang paling heboh dan terkenal adalah wajah yang terpotret di permukaan mars. Lalu kemudian muncul fakta-fakta lain yang tak kalah misterius.


Face on Mars


Yang pertama, saya bahas sedikit tentang wajah mars itu. Wilayah Cydonian di Mars menarik banyak perhatian karena salah satu bukit di daerah itu tampak seperti manusia. Wilayah ini pertama kali dicitrakan secara rinci oleh Satelit Viking 1 yang diluncurkan pada tahun 1975. Beberapa gambar diambil oleh satelit ini, termasuk salah satunya yang diambil pada tahun 1976.


Foto yang satu ini menunjukkan salah satu penampakan di wilayah Cydonian memiliki penampilan seperti wajah. Ilmuwan menganggap bahwa wajah ini hanya trik cahaya dan bayangan, tetapi kemudian gambar kedua juga masih menunjukkan wajah pada sudut yang berbeda. Hal ini menarik perhatian dari organisasi yang berminat dalam urusan kecerdasan luar bumi dan beberapa host acara talk show yang percaya bahwa pencitraan wajah ini adalah peradaban Mars yang telah lama hilang.

Kebanyakan ilmuwan masih memegang kepercayaan bahwa wajah itu hanya masalah sudut pandang cara melihat. Pada tahun 2003, badan antariksa Eropa meluncurkan Mars Express yang mampu menggabungkan data dari kamera stereo resolusi tinggi dan membuat representasi 3D dari Face on Mars ini.





Gambar terbaru ini akan membungkam mereka yang setia percaya pada teori peradaban yang hilang. Gambar menunjukkan bahwa lengkungan yang membentuk wajah ini diperkirakan telah terbentuk dari tanah longsor dan gejala alam lainnya.

Fakta menariknya, daerah Cydonia sangat menarik bagi para astronom karena lokasinya. Wilayah ini berada pada zona transisi antara dataran tinggi ke dataran kawah yang merupakan dataran rendah di bagian selatan Mars. Beberapa orang berpikir bahwa bagian utara Mars adalah semua yang tersisa dari lautan Mars kuno.


Kehidupan di Mars

Setelah tahu, pencitraan wajah di mars hanya sebatas bukit saja, lalu apakah kemudian kehidupan di Mars tidak ada?

Beberapa waktu lalu, telah ditemukan sebuah meteorit di Antartika. Meteorit ini bisa menuntun kita melihat kehidupan di mars lebih dekat.


Jejak Peristiwa

Luar angkasa adalah batas pengetahuan terakhir yang paling sulit diraih secara sempurna. Setiap gambar yang ditangkap oleh teleskop menimbulkan pertanyaan kuno: Apakah ada kehidupan di tempat lain di alam semesta?



Beberapa orang membayangkan jawabannya akan datang dari sebuah pesawat luar angkasa yang membawa alien dari sebuah peradaban yang jauh. Tapi, pada kenyataannya, kebenaran mungkin tersembunyi pada sepotong meteorit yang tampak biasa saja yang dikenal sebagai Rock # 84-001. Batu itu datang dari planet Mars, yang telah melakukan perjalanan jutaan mil selama jutaan tahun sampai akhirnya menabrak Bumi.

Richard Berendzen, profesor astronomi di Universitas Amerika, mengatakan batu ini dapat mengubah cara kita memandang alam semesta,

“Meteorit ini, jika terbukti benar, akan benar-benar menjadi salah satu titik balik, salah satu zaman yang menentukan dalam semua eksplorasi manusia dan penemuan-penemuannya. Saya pikir, itu akan menjadi ikon abad kedua puluh. "

Kathie Thomas-Keprta, seorang ahli geologi planet dengan Lockheed Martin,

“Saya masih terguncang atas penemuan ini, kami telah menemukan apa yang kami ingin temukan, dan kini kami mewujudkannya. Saya tidak akan pernah bermimpi tentang hal seperti ini dalam satu juta tahun."

Beberapa ilmuwan berteori bahwa benih kehidupan di Bumi ditanam oleh mikroorganisme dari Mars. Ironisnya, apa yang mungkin terbukti menjadi penemuan yang paling luar biasa dalam sejarah umat manusia dimulai dengan acara yang benar-benar biasa-biasa saja.

Pada bulan Desember 1984, Dr. Robert Score berada di antara tim ilmuwan Amerika pada ekspedisi geologi mencari meteorit di Antartika. Dr. Score mengambil batu yang sekarang dikenal sebagai # 84-001. Beratnya hanya 4,2 kilogram dan ukurannya sebesar kentang. Tidak banyak yang menaruh perhatian besar kepadanya. Selama delapan tahun, batu itu tersimpan begitu saja bersama kumpulan debu di rak. Donald W. Goldsmith, penulis "The Hunt For Life On Mars",

"Meteorit ini pada dasarnya kesalahan klasifikasi, atau sangat ceroboh diklasifikasikan sebagai meteorit bumi biasa. Dan hanya kemudian, ketika seorang ahli geologi bernama David Middlefeld melihatnya lebih teliti, ia menyadari, tidak, batu ini memiliki karakteristik batuan Mars. Memiliki perbandingan isotop yang tepat yang kemudian membuatnya jelas bahwa batu itu berasal dari Mars."

Ternyata, 84-001 adalah batu meteorit Mars ke-12 yang pernah ditemukan. Umurnya sekitar 4,5 miliar tahun, hampir setua tata surya kita, dan ada setidaknya satu miliar tahun sebelum kehidupan Bumi dimulai. Sebuah tim ilmuwan NASA akhirnya menganalisis ulang. Jauh di dalamnya, tampak tanda-tanda kehidupan: sisa-sisa fosil puluhan mikroorganisme dengan ukuran sangat kecil. Dr Everett K. Gibson, astronom senior NASA,

"Ini bukan sebuah smoking gun, seperti yang kami katakan dalam makalah kami. Kami belum menemukan bukti aktivitas kehidupan biogenik dalam sampel Mars. Tapi kami memiliki jejak bukti." 

Bagi seorang ilmuwan, "jejak bukti" itu seperti peta harta karun. Bagaimanapun, peta ini akan membawa kita kembali ke tempat yang berbeda, menunjukkan sebuah perjalanan yang luar biasa yang dimulai di Mars, empat setengah miliar tahun yang lalu, ketika tata surya kita baru terbentuk. Pada saat yang sama, # 84-001 sedang dibentuk, Mars sedang dibombardir oleh bencana badai meteor. Permukaannya yang tersisa ditutupi dengan kawah dan celah-celah. Dr Everett K. Gibson,

"Pada awal sejarah Mars, kita merasa hal itu lebih hangat dan basah. Ada limpahan air di permukaan planet. Suasana itu lebih padat, air bergerak melintasi permukaan planet, turun melalui celah-celah."

Selama 500 juta tahun ke depan, reaksi kimia dalam "sup purba" ternyata menghasilkan bentuk kehidupan primitif. Ketika air menguap, bentuk kehidupan mikroskopis tertutup dalam batuan dan menjadi fosil. Menurut Everett Gibson, satu batu tersebut mungkin # 84-001,

“Kemudian duduk di permukaan planet selama jangka waktu tertentu, sampai 16 juta tahun yang lalu, ketika sebuah meteorit besar, atau komet mungkin, menabrak permukaan Mars, dengan energi yang cukup sehingga menyebabkan ia terangkat dari permukaan Mars dan lolos dari medan gravitasi dari planet ini. Perjalanan melalui ruang angkasa selama 16 juta tahun, dan 13.000 tahun yang lalu, jatuh kemudian pada bidang es di Antartika. Berbaring di bidang es sampai tahun 1984, Robbie Score mengambilnya, dan sisanya adalah sejarah."

Sementara organisme di # 84-001 menjadi fosil, itu sangat mungkin bahwa meteorit lainnya membawa organisme hidup sampai ke bumi. Organisme ini bisa menjadi sumber dari semua kehidupan di planet kita. Penulis Donald Goldsmith mengatakan bahwa asal-usul umat manusia mungkin, pada kenyataannya, berasal dari Mars: 

"Tidak ada keraguan bahwa kehidupan dapat muncul di Mars dan datang ke Bumi miliaran tahun yang lalu. Proses semacam ini, di mana sesuatu yang menabrak Mars dan membuat permukaannya lepas, lebih mungkin terjadi daripada kehidupan muncul di Bumi, kemudian pergi ke Mars."

Kemungkinan ini cukup untuk merangsang ilmuwan paling skeptis. Tapi mereka memperingatkan bahwa # 84-001 bukanlah bukti definitif kehidupan di Mars. Richard Berendzen mengatakan bahwa misi lanjutan masih diperlukan,

“Apa yang kita benar-benar perlu lakukan adalah mengirim misi pengembalian sampel, menggali tanah Mars, menggali batu, idealnya dari satu atau dua meter di bawah tanah, membawanya kembali, menganalisisnya di laboratorium kimia murni, menemukan sel, seperti itu yang perlu dilakukan."

Pada tanggal 4 Desember 1996, pesawat ruang angkasa tak berawak Pathfinder berangkat ke Mars. Selama kunjungan sembilan bulan kepada Planet Merah ini, Pathfinder mengumpulkan lebih dari 17.000 gambar dan melakukan studi kimia lebih dari selusin data batuan, tanah dan cuaca. Tetapi untuk mencari tanda-tanda kehidupan, kata David McKay, kita harus menggali,

“Kami benar-benar tertarik dengan kemungkinan bahwa mungkin ada kehidupan di Mars. Dan jika tidak ada, hampir pasti ada di bawah permukaannya."

Ahli geologi,  Dr. Robert C. Anderson dengan JPL,

“Sekarang bukan zamannya laki-laki hijau yang kecil atau UFO, atau sesuatu seperti itu. Tetapi para ilmuwan harus benar-benar percaya bahwa kehidupan ada di tempat lain, dan kita hanya harus menemukannya.

 
Ilmuwan NASA Everett Gibson,

“Saya tidak pernah bermimpi bahwa saya akan memiliki kesempatan untuk bekerja pada masalah sebesar ini. Ini adalah kebangkitan yang luar biasa bagi umat manusia, hei, kita mungkin tidak sendirian di alam semesta yang luas ini di mana kita berada. Mungkin ada orang di luar sana pada badan-badan lain yang juga mencari kehidupan." 

Selama Misi Phoenix pada tahun 2008, NASA mendaratkan pesawat ruang angkasa dengan robot pada permukaan planet dan menguji jejak air dalam tanah dan atmosfer. Para ilmuwan masih berharap untuk satu langkah lebih dekat menjawab pertanyaan kuno: Apakah kita sendirian atau apakah ada kehidupan lain di luar sana

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar harus menggunakan kata-kata yang sopan.