Google+ Followers

Rabu, 22 Mei 2013

Al-Qur'an tentang kiamat dan kebangkitan

Sumber: http://www.monthly-renaissance.com/issue/content.aspx?id=144

Al-Qur'an sangat kaya citra. Dikirim untuk pedoman bagi umat manusia, untuk penawaran Qur'an dengan banyak mata pelajaran milik ranah supersensory seperti iman pada satu Tuhan, para malaikat, hari kiamat dan kebangkitan, surga dan neraka. Untuk memberkati pengikutnya dengan keyakinan berakar, itu menyajikan pesannya secara pictographic. Ini adalah pernyataan dari ulama Al Qur'an seperti Sayyid Qutb dan Muhammad Asad. Pada artikel ini, sebagai mahasiswa sastra Inggris, penulis ini akan melihat definisi citra sastra Inggris dan berlaku untuk citra dari Kiamat dan Kebangkitan dalam Al Qur'an.
1.1. Pengantar
Perhatikan ayat-ayat Al-Qur'an berikut:
Ketika matahari [dengan cahaya yang menyelimutinya] dilipat up, Saat musim gugur, kehilangan keharuman mereka, Ketika pegunungan menghilang [seperti fatamorgana]; Ketika dia-unta, sepuluh bulan dengan muda, yang tersisa untended, Ketika liar binatang yang digiring bersama-sama [di tempat tinggal manusia]; Ketika lautan meluap dengan membengkak, Ketika jiwa diurutkan keluar, [yang bergabung, seperti dengan seperti]; Ketika perempuan [bayi], dikubur hidup-hidup, dipertanyakan - Untuk apa kejahatan itu dia membunuh, Ketika gulungan diletakkan terbuka, Ketika dunia pada High meluncurkan; Ketika Api Blazing tersulut panas sengit, Dan ketika Taman dibawa dekat; [Kemudian] tiap-tiap jiwa tahu apa yang telah dikemukakan . (81:1-14) 1
Ayat-ayat ini memberikan gambaran grafis Kiamat dan Kebangkitan. Sebuah pemandangan yang mengerikan pergolakan kosmis yang dicat sebelum manusia. Simbol stabilitas seperti matahari, bintang, gunung-gunung dan lautan "melipat", "kehilangan kilau mereka", "menghilang" dan "meluap". Belum pernah terjadi sebelumnya peristiwa seperti menggiring bersama binatang buas terjadi. Sebuah orde baru dan dunia yang meluncurkan mana setiap jiwa dihargai atau dihukum sesuai dengan manfaatnya.
Kiamat disebut dengan nama yang berbeda dalam Al Qur'an seperti يوم القيامة (hari kebangkitan) di 75:1, النبإ العظيم (berita besar) di 78:2, الطامة الكبرى (besar, luar biasa [acara]) di 79:34, الغاشية (yang luar biasa [acara]) di 88:1, dan القارعة (yang [hari] dari kebisingan dan keributan) di 101:1-3.
Al Quran terakhir dari Al Qur'an, yang sebagian besar Mekah, berlimpah di gambar Doomsday. Menurut Sayyid Abu al-A'la Maududi, pesan awal Nabi (SWS) terdiri dari tiga unsur: keyakinan dalam satu Allah, kenabian Muhammad (SWS), dan Kebangkitan yaitu manusia akan dibangkitkan setelah kematian dalam bentuk tubuh dan dihargai dan dihukum sesuai dengan perbuatan yang dilakukan oleh mereka dalam kehidupan duniawi mereka. Meskipun Mekah keberatan dengan dua bagian pertama dari pesan Nabi, itu adalah konsep Kebangkitan yang benar-benar tidak dapat diterima bagi mereka. Mereka diejek itu. Orang-orang kafir tidak bisa kredit gagasan bahwa mereka akan dibangkitkan lagi. Akibatnya, tema berulang Kebangkitan di Mekah Al Quran cukup sering. Seperti Mawdudi mengatakan:
Namun, untuk membawa mereka ke jalan Islam itu benar-benar penting bahwa doktrin akhirat harus ditanamkan ke dalam pikiran mereka, karena tanpa keyakinan dalam doktrin ini, itu sama sekali tidak mungkin bahwa mereka bisa mengambil sikap yang serius dalam hal dengan kebenaran dan kepalsuan, bisa mengubah standar mereka nilai dalam hal baik dan jahat, dan menyerah penyembahan dunia, bisa cenderung mengikuti cara Islam mendesak mereka untuk mengikuti. (Tafhim, 6/221)
Akibatnya, Alquran menyajikan konsep pusat Kiamat dan Kebangkitan tegas dan berulang-ulang. Untuk tujuan ini, Al-Qur'an menggunakan gaya pictographic khas.
1.2. Pictographic Gaya Al-Qur'an
Al-Qur'an adalah kitab yang telah diturunkan Allah melalui malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad terakhirnya (SWS) untuk pedoman bagi umat manusia. Di antara konsep pusat adalah iman kepada Allah, Nabi Muhammad (SWS) dan kehidupan setelah kematian. Ayat-ayat pertama dari negara Baqarah:
ALM Ini adalah Kitab, di dalamnya bimbingan yakin, tanpa diragukan lagi, bagi mereka yang takut kepada Allah, Siapa yang percaya pada yang gaib, yang sabar dalam doa, dan menghabiskan keluar dari apa yang Kami telah menyediakan untuk mereka, Dan yang percaya Wahyu dikirim kepadamu, dan dikirim sebelum waktu Mu, dan [dalam hati mereka] memiliki kepastian di akhirat. Mereka berada di [benar] bimbingan dari Tuhan mereka, dan inilah yang akan berhasil. (2:1-5)
Iman الغيب yaitu "yang gaib" adalah sangat penting. Menurut Maududi:
Ghayb menandakan verities yang tersembunyi dari indera manusia dan yang berada di luar lingkup pengamatan biasa manusia dan pengalaman, misalnya keberadaan dan sifat-sifat Allah, para malaikat, proses wahyu, surga, neraka, dan sebagainya. [. . .] Menurut ayat ini, bimbingan Al-Qur'an dapat membuktikan membantu hanya untuk mereka siap untuk menegaskan kebenaran dari dunia supersensory. (Tafhim, 46).
Muhammad Asad diterjemahkan الغيب sebagai "yang berada di luar jangkauan persepsi manusia". Dia menyelidiki di Simbolisme dan Alegori dalam Al Qur'an mengapa Alquran mengadopsi gaya pictographic untuk menyampaikan pesannya, salah satu lampiran untuk terjemahan The Message dari Al-Qur'an.
Menurut Asad, untuk memahami dunia Alquran, elemen alegoris dan simbolik di dalamnya harus dikaitkan dengan "sebuah dunia yang berada di luar jangkauan manusia persepsi" yaitu "al-ghayb" (Asad 989). Iman kepada Allah, malaikat-malaikat, kebangkitan, neraka dan surga semua terkait dengan "al-ghayb". Pikiran manusia, namun, "tidak dapat memvisualisasikan, atau membentuk ide, sesuatu yang seluruhnya terletak di luar bidang pengalaman sebelumnya diperkirakan". Oleh karena itu, gagasan "sebuah dunia yang berada di luar jangkauan manusia persepsi" yaitu "al-ghayb" bisa diberikan kepada manusia hanya "melalui pinjaman-gambar berasal dari sebenarnya kami - fisik atau mental - pengalaman" (Asad, 990). Dia mengamati:
Ini begitu, itu tidak cukup bagi manusia untuk diberitahu, "Jika Anda berperilaku benar dalam dunia ini, Anda akan mencapai kebahagiaan di kehidupan yang akan datang", atau sebaliknya, "Jika Anda berbuat salah di dunia ini, Anda akan menderita untuk itu di akhirat ". Pernyataan seperti akan terlalu umum dan abstrak untuk menarik imajinasi manusia dan, dengan demikian, untuk mempengaruhi perilakunya. Apa yang dibutuhkan adalah daya tarik yang lebih langsung dengan kecerdasan, sehingga semacam "visualisasi" konsekuensi dari tindakan sadar seseorang dan kelalaian: dan banding tersebut dapat secara efektif diproduksi dengan cara metafora, alegori dan perumpamaan, masing-masing menekankan, di satu sisi, ketidaksamaan mutlak dari semua bahwa manusia akan mengalami setelah kebangkitan dari apa pun yang dia lakukan atau bisa mengalami di dunia ini, dan, di sisi lain, membangun sarana perbandingan antara dua kategori pengalaman. (Asad, 990)
Apa yang dia katakan tentang penggunaan simbolisme dalam al-Qur'an adalah sesuai dengan pendekatan yang diadopsi Sayyid Qutb dalam bukunya Taswir al-Fanni Fi al-Qur'an, diterjemahkan ke dalam bahasa Urdu sebagai Qur'an Majid Kay Fanni Mahasin oleh Ghulam Ahmed Hariri. Menurut Qutb, gaya Qur'an ini terutama pictographic. Qutb dimulai dengan pernyataan bahwa orang-orang pertama memeluk Islam karena dampak magis Qur'an yang diadakan penonton terpesona. Dia menyanggupi untuk menyelidiki penyebab di balik dampak seperti Al-Qur'an pada penonton pertama yang adalah bahwa orang-orang kafir.
Menurut Qutb, sifat utama al-Qur'an - esensi dampak magis pada audiens adalah gaya pictographic nya. Qur'an terungkap maknanya melalui penggunaan gambar atau gambaran mental. Makna abstrak disajikan dalam bentuk konkrit yang dapat dirasakan oleh indera. Simile dan metafora yang digunakan untuk tujuan ini. Personifikasi juga digunakan. Dengan demikian, artinya menembus kedalaman jiwa manusia bukan hanya mental, tetapi juga secara visual dan sensual.
Dalam Al-Qur'an, hal-hal yang tersembunyi dalam pikiran dan keadaan batin manusia disajikan dalam bentuk yang bisa dirasakan. Adegan, insiden, bentuk manusia semua disajikan sebagai gambar. Kemudian hidup muncul dalam foto-foto ini. Jika Anda menambahkan suara, mereka muncul sebagai aktor live di panggung. Para pendengar diubah menjadi penonton menonton live performance yang merasa bahwa adegan tersebut tidak hanya mewakili kehidupan. Sebaliknya mereka masih hidup. Ini dikelola melalui media kata-kata dan memiliki dampak yang mendalam pada jiwa manusia. (Qutb 54-55)
Pendekatan Quthb bersekutu dengan seni rupa di satu sisi (karena ia mengacu pada gambar, warna nada, musik, dll) dan sastra di sisi lain (saat ia menemukan unsur drama serta kisah dalam Al-Qur'an).
Kiamat dan Kebangkitan juga disajikan dalam Al Qur'an dalam sedemikian rupa sehingga mereka tampaknya terungkap di depan mata seseorang. Visual, auditori, kinestetik gambar berlimpah. Karakter tidak hilang juga. Seluruh umat manusia jatuh ke dalam dua kelompok: orang-orang percaya yang sukses, dan orang-orang kafir ditutupi dengan rasa malu dan penghinaan. Teknik kontras digunakan untuk menyoroti penderitaan mereka.
Penulis ini, seorang mahasiswa sastra Inggris, bermaksud untuk melihat ayat-ayat Al-Qur'an tentang Kiamat dan Kebangkitan dalam terang pernyataan oleh Qutb dan Asad bahwa gaya Qur'an adalah pictographic. Untuk tujuan ini, saya berniat untuk melihat konsep citra dalam sastra dan menerapkannya pada ayat-ayat dalam Al Qur'an yang berkaitan dengan Kiamat dan Kebangkitan.
1.3. Citra Ditetapkan
Sebelum memasuki diskusi tentang citra Kiamat dan Kebangkitan dalam Al Qur'an, citra istilah perlu didefinisikan.
Definisi sederhana dari istilah, yang diberikan oleh JA Cuddon adalah:
Citra sebagai istilah umum meliputi penggunaan bahasa untuk mewakili benda, tindakan, perasaan, pikiran, gagasan, keadaan pikiran dan setiap pengalaman indrawi atau ekstra-sensorik. (442)
Definisi ini cukup umum. Definisi oleh B. Bernard Cohen, sebaliknya, menyatakan:
Gambaran jangka sangat penting untuk mempelajari gaya puitis, dan harus digunakan untuk memasukkan kedua gambar dan kiasan. Sebuah gambar umumnya kesan rasa yang diciptakan oleh daya tarik arti langsung atau dari ucapan. Banding seperti ini harus menyajikan deskripsi sehingga grafis atau jelas bahwa pembaca dapat menghubungkannya dengan indera sendiri atau pengalaman sendiri. (51)
Pernyataan di atas oleh Cohen mendukung uraian di atas pada gaya pictographic Qur'an. Al-Qur'an memberikan deskripsi grafis konsep pusat seperti Doomsady dan Kebangkitan sehingga "pembaca dapat menghubungkannya dengan akal sehatnya sendiri atau pengalamannya sendiri".
Cohen mengambil citra berarti gambar bersama dengan kiasan dimana kiasan didefinisikan oleh dia sebagai "gambar yang sering sengaja tidak langsung". Ini termasuk kiasan, perumpamaan, personifikasi, metafora, dan simbol. (51)
Al-Qur'an menggunakan gambar yaitu tayangan akal serta kiasan seperti kiasan, perumpamaan, personifikasi, metafora, dan simbol dalam penggambaran dari Kiamat dan Kebangkitan.
MH Abrams mendefinisikan citra sebagai berikut:
"Citra" [yaitu, "gambar" diambil secara kolektif] digunakan untuk menandai semua benda dan kualitas persepsi akal dimaksud dalam sebuah puisi atau karya sastra lainnya, apakah dengan deskripsi harfiah, dengan kiasan, atau dalam analog [yang kendaraan] digunakan dalam perumpamaan dan metafora. (78)
Dia lebih jauh menambahkan:
(...) Citra meliputi pendengaran, taktil (sentuhan), termal (panas dan dingin), penciuman (bau), gustatory (rasa), atau kinestetik (sensasi gerakan), serta kualitas visual. (79)
Studi tentang Al Qur'an mengungkapkan bahwa mempekerjakan berbagai macam gambar yang berkaitan dengan Kiamat dan Kebangkitan. Visual, auditori dan kinestetik gambar yang paling sering digunakan.
Buku Pedoman untuk Sastra mendefinisikan citra sebagai "representasi harfiah dan konkret pengalaman indrawi atau obyek yang bisa diketahui oleh satu atau lebih dari indera". Ia menganggap gambar "sebagian dari esensi makna karya sastra, pernah hiasan belaka". (Holman dan Harmon, 248)
Analisis berikut beruang keluar kebenaran pernyataan ini. Meskipun citra Alquran memperindah wacana, tidak hanya dekoratif. Sebaliknya, itu adalah bagian integral dari esensi dari Kitab Allah.
1.4. Citra Quran tentang Kiamat dan Kebangkitan
Berikut ini adalah beberapa gambar yang terjadi dalam Al-Qur'an dengan mengacu Kiamat dan Kebangkitan:
1.4.1. Gambar Visual
Citra Kiamat ini terutama visual.
Sesungguhnya hari keputusan adalah hal yang ditunjuk, (...) Dan langit akan dibuka seolah-olah ada pintu, dan gunung-gunung akan lenyap, seolah-olah mereka fatamorgana. (78:17-20)
Atas ayat membawa sebelum mata imajinasi gambar visual di mana pada hari kiamat, pintu muncul di langit dan pegunungan tampaknya padat menghilang seperti fatamorgana. Ayat berikut juga berisi citra visual:
Hari itu Kami menggulung langit seperti sebuah gulungan digulung untuk buku [selesai] - bahkan ketika Kami memproduksi Penciptaan pertama, sehingga akan Kami memproduksi yang baru: janji Kami telah melakukan: benar-benar akan Kami memenuhinya. (21:104)
Di antara gambar visual adalah gambar dari:
a. Cahaya dan Kegelapan
Citra cahaya dan kegelapan sering terjadi dalam Al-Qur'an seperti ketika iman disamakan dengan cahaya dan tidak percaya dengan kegelapan (2:257). Gambaran cahaya dan kegelapan umumnya terjadi dengan mengacu pada wajah dua jenis orang di hari kiamat:
Pada hari ketika beberapa wajah akan [menyala dengan] putih, dan beberapa wajah akan [dalam kesuraman] hitam: Untuk orang-orang yang wajahnya akan hitam, [akan mengatakan]: "Apakah kamu menolak iman Islam setelah menerimanya ? Cicipi maka hukuman untuk menolak iman. "(3:106) 2
Tetapi mereka yang telah mendapatkan jahat akan memiliki pahala seperti kejahatan: aib akan menutupi mereka [wajah]: Tidak ada bek yang akan mereka peroleh dari [murka] Allah: Wajah mereka akan dibahas, karena itu, dengan potongan-potongan dari kedalaman dari kegelapan malam: mereka adalah penghuni neraka: mereka kekal di dalamnya [selamanya]! (10:27)
Kegelapan meliputi wajah-orang yang lalim dibuat nyata dengan cara simile di sini. Wajah mereka akan begitu gelap seolah-olah potongan malam yang gelap yang menutupi mereka.
Beberapa menghadapi hari itu akan berseri-seri, tertawa, bersukacita. Dan wajah-wajah lain hari itu akan menjadi debu bernoda, kegelapan akan menutupi mereka: semacam itu akan menjadi para penolak Allah, orang yang melakukan kejahatan. (80:38-42)
Gambar menunjukkan cahaya atau kegelapan juga terjadi dengan mengacu pada pergolakan kosmik pada Hari Kiamat:
Akhirnya, apabila penglihatan itu bingung, dan bulan dimakamkan di kegelapan. Dan matahari dan bulan yang bergabung bersama, Hari itu akan man mengatakan: "? Mana pengungsian" (75:7-10)
Kebangkitan mempekerjakan citra yang sama:
Dan Bumi akan bersinar dengan kemuliaan Tuhannya: catatan [perbuatan] akan ditempatkan [terbuka], para nabi dan saksi akan dibawa ke depan, dan keputusan hanya diucapkan di antara mereka, dan mereka tidak akan dirugikan [ di paling]. (39:69)
1.4.2. Kinestetik Images
Menurut Kamus Istilah Sastra dan Teori Sastra, "Kinaesthesis menunjukkan rasa gerakan atau upaya otot (dari K kineein" bergerak "+ aesthesis" sensasi "). Sebuah rasa gerakan dan usaha yang melekat dalam irama, momentum dan energi dari kata-kata dalam gambar tersebut. "(Cuddon, 474).
Kinaesthesia merupakan elemen penting dari citra Kiamat Alquran karena ada kelimpahan ayat-ayat menunjukkan gerakan yang kuat misalnya
Ketika Bumi terguncang kepada para [maksimal] kejang dan Bumi muntah beban nya [dari dalam]. (99:1-2)
Berikut rasa gerakan yang kuat yang disampaikan melalui kata kerja seperti "terguncang" dan "muntah".
Ketika bumi akan goncang untuk kedalaman dan Gunung-gunung akan runtuh ke atom, menjadi debu yang tersebar di luar negeri (56:4-6)
Dalam ayat di atas berkaitan dengan Hari Kiamat, sulit untuk hamil keributan kekerasan ketika pegunungan [biasanya sangat stabil dan kuat] akan dikurangi menjadi debu. Sebuah adegan pergolakan kosmik berlimpah gambar kinestetik dicat dalam ayat-ayat:
Ketika langit sumbing terbelah; Ketika bintang-bintang yang tersebar; Ketika lautan menderita untuk meledak, Dan ketika kuburan terbalik (82:1-4)
1.4.3. Gambar gustatory
Gambar tersebut umumnya terjadi dengan mengacu pada penghargaan di surga atau hukuman di neraka. Mereka juga terjadi secara metaforis sebagai "عذاب" secara umum disebut dengan menerapkan rasa rasa, sering kali dalam cara yang ironis. Sebagai contoh:
Tapi Kami pasti akan memberikan orang-orang kafir rasa dari hukuman berat, dan Kami akan membalas mereka untuk yang terburuk dari perbuatan mereka (41:27)
[Allah berfirman]: "Sekarang telah mereka membuktikan Anda pembohong dalam apa yang kamu katakan: sehingga kamu tidak bisa menghindari [hukuman Anda] atau [mendapatkan] membantu." Dan barangsiapa di antara kamu tidak salah, dia akan Kami menyebabkan rasa dari siksaan yang pedih . (25:19)
Gambar tersebut juga terjadi pada 3:106, 78:30 dan 3:181.
1.4.4. Gambar Perabaan
Banyak gambar kinestetik juga taktil yaitu mereka juga membangkitkan indera peraba. Sebagai contoh:
Dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung, dan mereka dihancurkan menjadi bubuk pada satu stroke. (69:14)
Suatu hari bumi dan gunung-gunung akan menjadi kacau kekerasan. Dan gunung-gunung akan sebagai tumpukan pasir yang beterbangan ke bawah. (73:14)
Nay! Ketika bumi ditumbuk menjadi bubuk (89:21)
1.4.5. Gambar Thermal
Kiamat akan terjadi dengan rusaknya tatanan alam. Beberapa gambar termal terjadi dalam konteks ini:
Hari itu langit akan menjadi seperti kuningan cair. (70:8)
Ketika lautan meluap dengan membengkak. (81:6)
1.4.6. Auditory Images
Gambar pendengaran dan Doomsday berjalan beriringan. Bahkan, Kiamat sering disinggung oleh kata-kata yang membangkitkan gambar pendengaran. Misalnya, زجرة واحدة (tunggal [menarik] menangis) di 36:53, الصاخة (suara memekakkan telinga) di 80:33, القارعة (tombol [hari] dari kebisingan dan keributan) di 101:1-3, الصيحة (a [perkasa] ledakan) di 50:42.
Hari ketika mereka akan mendengar [perkasa] Ledakan di [sangat] kebenaran: yang akan menjadi hari kiamat. (50:42)
Akhirnya, ketika ada datang kebisingan memekakkan telinga. (80:33)
Sebuah gambar pendengaran sering diulang adalah meniup sangkakala:
Hari itu terompet akan terdengar, lalu kamu datang berkelompok-kelompok. (78:18)
Akhirnya, ketika terompet dibunyikan, Itu akan menjadi - hari itu - hari kesusahan. (74:8-9)
Gambar tersebut juga terjadi pada 69:13 dan 27:87.
1.4.7. Synaesthetic Images
Synaesthesia (K "mengamati bersama-sama") didefinisikan sebagai "Pencampuran sensasi, daya tarik konkuren untuk lebih dari satu arti (...)" (Cuddon, 943). Alam citra Alquran pameran synaesthesia sebagai sejumlah indra dipanggil secara bersamaan, misalnya:
Kemudian, ketika salah satu ledakan yang terdengar pada sangkakala, dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung, dan mereka dihancurkan menjadi bubuk pada satu stroke. (69:13-14)
Sejumlah indra dipanggil di sini. Pertama adalah pendengaran, yang terdengar ledakan. Kedua adalah kinestetik serta visual yang diwujudkan dalam gerakan bumi dan gunung-gunung dan mereka menghancurkan menjadi bubuk. Selain itu, menghancurkan menjadi bubuk juga membangkitkan gambar taktil. Terakhir, namun tidak sedikit, seluruh gambar sangat kuat dan penuh gerakan. Semua ini membantu untuk semen kebenaran Kiamat dalam pikiran pendengar atau pembaca.
1.4.8. Perumpamaan
Simile adalah kiasan dalam perbandingan yang dibuat antara dua seperti benda atas dasar beberapa kualitas umum. Itu membuat "perbandingan langsung antara dua elemen" (Cohen 195). Dalam Al Qur'an, perumpamaan yang sering digunakan berkaitan dengan Hari Kiamat. Seberapa dekat Kiamat itu mungkin dibawa pulang ke manusia oleh ayat-ayat tersebut:
Untuk Allah-lah penguasaan langit dan bumi. Dan keputusan jam [kiamat] adalah sebagai sekejap mata, atau bahkan lebih cepat (16:77)
The runtuh dari pegunungan tampaknya padat dibawa pulang oleh beberapa perumpamaan:
Hari itu langit akan menjadi seperti kuningan cair, dan gunung-gunung akan menjadi seperti wol. (70:8-9)
[Hal ini] hari pria yang diinjak akan seperti ngengat berserakan, dan pegunungan akan menjadi seperti wol digaruk. (101:4-5)
Maaf penderitaan manusia dijelaskan melalui perumpamaan ini:
Hari diinjak mereka akan mengeluarkan dari kuburan mereka terburu-buru tiba-tiba seolah-olah mereka bergegas untuk tujuan-pos [tetap untuk mereka]; Mata mereka diturunkan dalam kekesalan, aib meliputi mereka [seluruh]! tersebut adalah hari yang mereka janjikan! (70:43-44)
1.4.9. Metafora
Metafora yang sering digunakan dalam Al-Qur'an. Mereka juga terjadi dengan mengacu Kiamat dan Kebangkitan. Dalam (81:11) metafora digunakan dengan mengacu pada langit di hari kiamat. Bunyinya:
وإذا السماء كشطت (11: 81)
Ayat ini diterjemahkan secara berbeda oleh penerjemah yang berbeda. Misalnya, Marmaduke Pickthall menerjemahkannya sebagai "Apabila langit terkoyak". 'Abd al-Majid Daryabadi diterjemahkan sebagai "dan ketika langit harus menanggalkan". Menurut dia, itu akan menjadi "seperti kulit memetik domba disembelih". Abdullah Yusuf Ali menerjemahkan ayat ini sebagai "ketika dunia pada tinggi meluncurkan". Penafsirannya adalah bahwa "sama seperti ketika seekor binatang berkulit, daging sebenarnya dan darah dan organ dalam menjadi terlihat, tanpa lapisan luar untuk menahan mereka bersama-sama, sehingga keadaan terdalam dari dunia spiritual kemudian akan menjadi biasa" (1607).
Dengan mengacu ke langit banyak ungkapan terjadi seperti "menyewa terbelah" dalam 77:9, "Sumbing terbelah" dalam 82:1, "terbelah" dalam 84:1. Adegan yang berkaitan dengan akhir dunia misalnya mendidih laut, balik pegunungan debu, dll yang tampaknya metafora mungkin benar-benar menjadi kenyataan seperti yang dibuktikan oleh penelitian ilmiah modern:
Ketika langit sumbing terbelah; Ketika bintang-bintang yang tersebar; Ketika lautan menderita untuk meledak, Dan ketika kuburan terbalik, [maka] tiap-tiap jiwa tahu apa itu mengutus maju dan [apa yang beroleh] terus kembali. (82:1-5)
Suatu hari bumi dan gunung-gunung akan menjadi kacau kekerasan. Dan gunung-gunung akan sebagai tumpukan pasir yang beterbangan ke bawah. (73:14)
S. Bashir al-Din Mahmud, dalam bukunya, Kiamat dan hidup setelah mati membahas teori-teori ilmiah terbaru yang berkaitan dengan ujung alam semesta dalam terang ayat-ayat Alquran. Dia mengatakan bahwa "banyak fisikawan percaya bahwa 'Big Crunch' akan mewakili akhir alam semesta fisik. Sama seperti mereka percaya bahwa alam semesta yaitu semua ruang, waktu dan materi, muncul di 'Big Bang' sehingga mereka percaya hal itu akan pergi keluar dari eksistensi di 'Big Crunch'. Ini akan menjadi kehancuran total. "(53)
1.4.10. Sindiran
Kiasan adalah "referensi, eksplisit atau tidak langsung, kepada seseorang, tempat atau peristiwa, atau karya sastra lain atau passage" (Abrams 8). Ini "berusaha, dengan menekan pengetahuan dan ingatan pembaca, untuk mengamankan efek emosional resonan dari asosiasi yang sudah ada dalam pikiran pembaca" (Holman dan Harmon 12).
Kiasan yang dibuat untuk bangsa dan nabi-nabi sebelumnya untuk membuat beberapa titik dalam Al Qur'an. Berkenaan dengan Kiamat juga, sindiran yang digunakan:
Dan apa yang akan membuat engkau menyadari apa realitas yakin? The Tsamud dan 'A% d Orang [bermerek] sebagai palsu bencana yang menakjubkan! Tapi Tsamud - mereka dihancurkan oleh badai yang mengerikan guntur dan kilat! Dan 'Ad, mereka dihancurkan oleh angin yang sangat kencang, sangat keras, Dia membuatnya marah melawan mereka tujuh malam dan delapan hari berturut-turut: sehingga engkau couldst lihat [seluruh] orang berbaring bersujud di nya [path], seolah-olah mereka telah akar berongga-pohon kelapa jatuh ke bawah! Kemudian kaulihat salah satu dari mereka meninggalkan hidup? Dan Firaun, dan orang-orang di depannya, dan kota-kota digulingkan, melakukan dosa kebiasaan, dan mendurhakai [masing-masing] utusan Tuhan mereka, lalu Allah menyiksa mereka dengan hukuman yang berlimpah. Kami, saat air [banjir Nuh] meluap melampaui batas, membawa Anda [manusia], dalam mengambang [Ark], Bahwa Kita mungkin membuatnya Pesan kepadamu, dan bahwa telinga [yang harus mendengar cerita dan] mempertahankan memori harus menanggung nya [pelajaran] dalam mengingat. (69:3-12)
Sejumlah sindiran yang dibuat di sini untuk insiden diriwayatkan dalam berbagai detil lain di mana dalam Qur'an seperti hukuman Tsamud dan 'Ad People, Firaun dan Banjir Nuh. Mereka disinggung di sini untuk memperkuat kebenaran Kiamat dimaksud dalam surah ini sebagai الحاقة yaitu "realitas yakin". Bahkan, surah itu sendiri bernama الحاقة sebagai tema adalah Kebangkitan dan Hari Kiamat.
1.4.11. Pengejawantahan
Kamus Istilah Sastra dan Teori Sastra mendefinisikan personifikasi sebagai "peniruan atau perwujudan dari beberapa kualitas atau abstraksi, atribusi kualitas manusia dengan benda mati" (Cudden, 702).
Sayyid Qutb menganggap personifikasi atribut penting dari gaya dinamis Qur'an.
Bumi umumnya dipersonifikasikan dalam Al-Qur'an berkaitan dengan Hari Kiamat. Ada referensi sering ke bumi yang mati dibawa ke kehidupan sebagai bukti Kebangkitan:
Dan Dialah yang membawa keluar hidup dari antara orang mati, dan membawa keluar mati dari yang hidup, dan yang memberi hidup kepada bumi setelah mati: dan dengan demikian kamu akan dibawa keluar [dari kematian]. (30:19)
Komentar Ali Yusuf pada ayat di atas:
Dari benda mati, tindakan kreatif Allah menghasilkan kehidupan dan materi hidup, dan bahkan ilmu pengetahuan belum mampu menjelaskan misteri kehidupan. Hidup dan kehidupan materi tampak lagi untuk mencapai kematangan dan lagi mati, seperti yang kita lihat setiap hari. Tidak ada hal materi tampaknya memiliki kehidupan abadi. Tapi sekali lagi kita melihat proses kreatif Allah terus bekerja, dan siklus hidup dan mati tampaknya pergi. (1012)
The dipersonifikasikan bumi muncul sebagai hidup dan mati dalam ayat-ayat berikut ini:
Kemudian merenungkan [O man!] Tugu peringatan dari rahmat Allah! - Bagaimana Ia memberi hidup kepada bumi sesudah matinya: Sesungguhnya yang sama akan memberikan kehidupan kepada orang-orang yang mati, karena Ia memiliki kuasa atas segala sesuatu. (30:50)
Bumi adalah tandus tapi membengkak dengan kehidupan dan "menempatkan sebagainya setiap jenis pertumbuhan yang indah [berpasangan]" ketika Allah menuangkan hujan di atasnya:
Dan di antara tanda-tanda-Nya dalam hal ini: kamu melihat bumi tandus dan sunyi sepi, tetapi ketika Kami turunkan hujan untuk itu, itu diaduk untuk hidup dan hasil meningkat. Sesungguhnya, Dialah yang memberi hidup kepada [mati] bumi pasti bisa memberikan kehidupan kepada [orang] yang mati. Karena Ia memiliki kuasa atas segala sesuatu. (41:39)
Muhammad Abdel Halim mengamati bahwa "... al-Qur'an menggunakan kata kerja bahasa Arab yang sama untuk 'membawa' orang dari ibu mereka sebagainya rahim (16:78), 'menelorkan' tanaman dari bumi (6:99) dan ' membawa orang-orang keluar 'dari bumi pada Kebangkitan (30:19) "(87). Ini mempertinggi personifikasi bumi seperti hidup, melahirkan dan meninggal. Demikian pula, dalam ayat di atas, خاشعة kata kerja yang digunakan dengan mengacu pada bumi juga digunakan dengan mengacu kepada orang-orang misalnya dalam 88:2 yang mengatakan bahwa "beberapa wajah, hari itu, akan dipermalukan".
Bumi akan berbicara ketika diperintahkan oleh Tuhan pada hari kiamat:
Ketika bumi terguncang dengan nya [maksimal] kejang, dan bumi melemparkan beban nya [dari dalam], Dan orang menangis [tertekan]: "Apa yang terjadi dengan itu?" Pada hari itu akan ia menyatakan kabar nya: Untuk bahwa Tuhanmu akan memberikannya inspirasi. (99:1 - 5)
Dalam ayat-ayat Surah Zilzal dikutip di atas, bumi telah dipersonifikasikan. Ini personifikasi bumi ini dipertahankan di seluruh surah ini singkat. Bumi "terguncang" dan "muntah beban nya", ia akan "menyatakan kabar nya: Untuk itu Tuhanmu akan memberinya inspirasi". Kata أوحى digunakan dengan referensi ke bumi di sini (99:5) "biasanya berarti inspirasi, pesan dimasukkan ke dalam pikiran atau hati oleh Allah." (Ali, 654). Jadi bumi disajikan sebagai makhluk hidup dan pesan yang dimasukkan ke dalam "pikiran atau hati oleh Allah".
Ini akan menarik untuk melihat komentar-komentar dari seorang ilmuwan dalam hal ini. Mahmud mengatakan:
Sejauh catatan fungsi pemeliharaan benda-benda mati, ini mungkin tak terbayangkan oleh manusia masa lalu, tetapi tidak akan ada lagi teka-teki bagi manusia modern. Kita tahu bahwa setiap triliunan kedua neutrino dan radiasi kosmik mandi dari luar angkasa ke bumi. Mereka begitu kuat bahwa beberapa bahkan menembus seluruh tubuh bumi dengan sebanyak mudah karena cahaya melewati selembar jelas dari kaca. Dari pengetahuan kita tentang fotografi, kita juga tahu bahwa molekul bahan tertentu yang sensitif terhadap radiasi. Selain itu, dalam hari-hari ini semua orang tahu tentang chip memori komputer yang terbuat dari silika, masing-masing yang mampu menyimpan jutaan bit informasi selama-lamanya (...) Oleh karena itu, gagasan catatan perbuatan manusia dengan atom-atom kita sendiri tubuh seharusnya tidak menjadi ide mengejutkan lagi. (177)
Bumi serta setiap objek alam lainnya adalah taat kepada Allah. Hal ini juga akan taat kepada Allah pada hari kiamat, mengosongkan sendiri (84:3-5) serta memberitahu kabar tersebut (99:4-5).
Dan ketika bumi diratakan, dan melemparkan balik apa yang di dalamnya dan menjadi [bersih] kosong, Dan hearkens untuk [perintah] Tuhan - dan itu harus [melakukannya] - [kemudian akan pulang realitas penuh] . (84:3-5)
Bumi, dipersonifikasikan dalam surah ini, terlihat kehilangan bentuknya yang bulat dalam ketaatan kepada perintah Allah dan mengosongkan sendiri. Menurut Quthb, "ayat-ayat pendek dengan deskripsi yang jelas mereka menunjukkan baik langit dan bumi sebagai hidup, menerima pesanan mereka dan langsung sesuai dengan mereka. Ketaatan mereka adalah manifestasi sadar dan berbakti penyerahan "mereka (Fi Zilal, 104).
1.5. Atribut Kiamat dan Kebangkitan Pencitraan
Beberapa atribut citra ini adalah:
1.5.1. Berlimpah-limpah
Akhirat disebut berulang kali dalam Al Qur'an. Ini adalah kesaksian yang sangat penting tersebut. The Encyclopaedic Indeks Al-Qur'an daftar enam puluh tiga ekspresi yang berbeda yang terjadi dalam konteks ini. Banyak dari mereka terjadi lebih dari sekali. Misalnya, يوم القيامة (hari kiamat) terjadi 70 kali.
1.5.2. Kosmik
Gambaran Kiamat dalam Al Qur'an adalah alam kosmik. Sebagian besar berkaitan dengan bumi dan berbagai fenomena duniawi. Namun, ada referensi sering ke Surga. Ayat-ayat berikut menggambarkan sifat kosmik alam citra Qur'an:
Kemudian ketika bintang-bintang menjadi redup, Ketika langit sumbing yang terbelah; Ketika pegunungan tersebar [ke angin] seperti debu, Dan ketika utusan adalah [semua] ditunjuk waktu [untuk mengumpulkan]; Untuk hari apa ini [pertanda ] ditangguhkan? Untuk hari keputusan. (77:8-13)
1.5.3. Majestic Dan Sublime
Sublimity, sebuah konsep yang dikemukakan oleh Longinus dalam risalahnya Pada berkonotasi Sublime:
(...) Melebihi keunggulan, sebuah Everest prestasi, di mana pemikiran besar, perasaan mulia, angka tinggi [yaitu bahasa kiasan], diksi dan pengaturan [lima sumber keagungan didirikan oleh Longinus] semua bertepatan ... The luhur juga datang untuk menjadi terkait dengan emosi yang kuat, dengan kekaguman spiritual dan religius, dengan luasnya dan kebesaran, dengan tatanan alam dalam manifestasinya megah dan dengan konsep jenius. (Cuddon, 929).
Penggambaran Kiamat dan Kebangkitan serta adegan dari neraka dapat disebut luhur karena mereka adalah satu di antara gambar yang paling mengerikan yang dibayangkan oleh imajinasi manusia.
Ketika langit sumbing terbelah; Ketika bintang-bintang yang tersebar; Ketika lautan menderita untuk meledak, Dan ketika kuburan terbalik - [kemudian] tiap-tiap jiwa tahu apa itu mengutus maju dan [apa yang beroleh] terus kembali. (82:1-5)
1.5.4. Kompak dan Ringkas
Tergantung pada konteksnya, citra Al-Qur'an bisa sangat ringkas. Ini mempekerjakan ekonomi kata.
Dan di antara tanda-tanda-Nya dalam hal ini: kamu melihat bumi tandus dan sunyi sepi, tetapi ketika Kami turunkan hujan untuk itu, itu diaduk untuk hidup dan hasil meningkat. Sesungguhnya, Dialah yang memberi hidup kepada [mati] bumi pasti bisa memberikan kehidupan kepada [orang] yang mati. Karena Ia memiliki kuasa atas segala sesuatu. (41:39)
Di sini, seluruh panorama hidup dan mati disajikan sebelum manusia melalui analogi bumi yang mati dipercepat oleh hujan. Gaya yang sama diadopsi di banyak tempat lain di dalam Al Qur'an di mana hanya dalam beberapa kata kekayaan makna yang disampaikan.
1.5.5. Rasa Kedekatan
Rasa kedekatan hadir di banyak pemandangan alam. Sebagai Qutb mengatakan, pendengar merasa bahwa adegan berlangsung di depan matanya dan ia sendiri mengambil bagian dari itu (Taswir, 47). Dalam melukis adegan Kiamat, kiamat, surga dan neraka, gaya seperti ini diadopsi bahwa pendengar / pembaca merasa bahwa segala sesuatu yang sedang terjadi di depan matanya. Hal ini dicapai melalui memohon pengertian yang berbeda seperti pendengaran dan penglihatan serta mengadopsi mode dramatis:
Trumpet akan [hanya] akan terdengar, ketika semua yang ada di langit dan di bumi akan pingsan, kecuali seperti itu akan menyenangkan Allah [untuk membebaskan]. Kemudian akan yang kedua dibunyikan, ketika, sesungguhnya, mereka akan berdiri dan mencari di! (39:68)
Suatu hari Kami akan menghapus pegunungan, dan engkau melihat bumi sebagai hamparan tingkat, dan Kami akan mengumpulkan mereka, bersama-sama, dan tidak akan Kami meninggalkan salah satu dari mereka. (18:47)
1.5.6. Pekerjaan Alam Citra
Al-Qur'an menggunakan berbagai citra berkaitan dengan Hari Kiamat. Citra alam umumnya digunakan dalam hal ini. Hal ini terutama dengan maksud untuk membujuk penonton. Berbagai argumen yang digunakan dalam konteks ini. The banding ke indera dibuat dengan maksud untuk menarik alasan. Sebagai contoh:
Pada tinggi beroleh Dia mengangkat kanopi nya, dan Dia telah diberikan ketertiban dan kesempurnaan. Malam yang Maha Dia memberkati dengan kegelapan, dan kemegahan Maha Dia membawa keluar [dengan cahaya]. Dan bumi, apalagi, Maha Dia diperpanjang [ke hamparan luas]; Dia draweth luar sana dari kelembaban dan padang rumput nya, Dan gunung-gunung beroleh Dia tegas tetap - untuk digunakan dan kenyamanan Anda dan ternak Anda. Karena itu, ketika ada datang yang besar, luar biasa [acara] - hari ketika orang harus ingat [semua] bahwa ia berusaha untuk, (79:28-35)
1.5.7. Cepat Suksesi Images
Dalam banyak bagian Kiamat, gambar pada gambar berikut secara berurutan. Al-Qur'an berlimpah di gambar tersebut. Dalam Surah Naba, itu bertanya:
Bukankah Kami telah menjadikan bumi sebagai hamparan luas, dan gunung-gunung sebagai pasak? Dan [telah Kita tidak] menciptakan kamu berpasang-pasangan, dan membuat tidur Anda untuk beristirahat, dan membuat malam sebagai penutup, dan membuat hari sebagai sarana subsistensi? Dan [telah Kita tidak] dibangun di atas Anda tujuh langit, dan ditempatkan [dalamnya] cahaya keindahan? Dan jangan Kami tidak turunkan dari air awan dalam kelimpahan, supaya Kami tumbuhkan dengan air itu jagung dan sayuran, dan kebun pertumbuhan mewah? Sesungguhnya hari keputusan adalah hal yang ditunjuk. (78:6-17)
Di sini, referensi dibuat untuk sejumlah berkat satu Allah setelah yang lain. Pesatnya irama bahasa Arab aslinya meningkatkan efek suksesi cepat adegan. Efek keseluruhan adalah luar biasa. Idenya adalah untuk membuat orang menyadari bahwa Kekuatan Siapa yang bisa melakukan semua ini juga dapat membawa Kebangkitan. Qutb mengatakan tentang ayat-ayat ini:
Dalam babak ini kita pergi ke seberang alam semesta yang luas, mengamati banyak besar adegan dan fenomena, yang digambarkan dengan ekonomi besar kata-kata dan frase. Hal ini membuat irama tajam dan menembus, seperti palu gencarnya. Bentuk pertanyaan menyiratkan sebuah pernyataan yang digunakan di sini pada tujuan. Ini mungkin bisa disamakan dengan tangan yang kuat gemetar mereka tidak menyadari, ia menarik perhatian mereka kepada semua makhluk dan fenomena yang memberikan bukti kuat dari perencanaan yang disengaja dan merancang yang masuk ke penciptaan mereka, kemampuan untuk membuat dan menciptakan, dan hikmah di balik penciptaan , yang menyatakan bahwa tidak ada makhluk akan dibiarkan keluar dari perhitungan besar. Oleh karena itu kami kembali ke tiding naas, subjek argumen. (Fi Zilal, 10)
1.5.8. Onomatope
Aliterasi serta pengulangan menambah efek onomatope dari diulang berdebar bumi dalam ayat berikut:
كلا إذا دكت الأرض دكا دكا (21: 89)
Nay! Ketika bumi ditumbuk menjadi bubuk (89:21)
Manusia berulang kali dibuat untuk merenungkan fakta bahwa kehidupan di dunia ini sangat singkat. Untuk memperkuat perasaan ini, kiamat adalah berbicara dari seolah-olah itu sudah ada di sini. Bahasa yang sangat kuat yang digunakan untuk tujuan ini. Sebuah elemen penting dalam hal ini adalah kerja onomatopoeia. Dengan cepat, irama kuat, dampak menghancurkan dari Kiamat dibuat untuk menembus jiwa manusia. Surah Zilzal (Bab 99) adalah kasus di titik. The aliterasi dari "z" dan "l" dalam ayat pertama bertanggung jawab untuk menciptakan efek onomatope gempa. Pengaruh gerakan cepat ditambahkan ke dengan menggunakan kata kerja yang kuat dalam setiap ayat. Beberapa dari mereka sangat kuat seperti زلزلت dan أخرجت.
Ayat-ayat pertama dari Surah Inshiqaq yang berkaitan dengan hari kiamat semua akhir-berhenti. The aliterasi di مدت, تخلت, حقت pada akhir setiap baris bersama dengan suara keras "q" dan "kh" dalam ألقت, تخلت, حقت menghasilkan rasa finalitas dalam ritme mereka seirama dengan artinya:
وإذا الأرض مدت وألقت ما فيها وتخلت وأذنت لربها وحقت (84: 3-5)
Dan ketika bumi diratakan, dan melemparkan balik apa yang di dalamnya dan menjadi [bersih] kosong dan hearkens untuk [perintah] Tuhan - dan itu harus [melakukannya] - [kemudian akan pulang realitas penuh] ( 84:3-5)
1.5.9. Psikologis Dampak terhadap Manusia
Sementara lukisan gambaran nyata tentang Kiamat, Al Qur'an tidak meninggalkan perasaan dan emosi manusia. Gaya pictographic dan dramatis membuat pesannya lebih efektif:
Memperingatkan mereka hari yang [pernah] mendekat, ketika hati akan [datang] sampai ke tenggorokan tersedak [mereka]; ada teman akrab atau perantara akan-orang yang lalim memiliki, yang bisa disimak. (40:18)
Pada hari jam akan didirikan, yang bersalah akan bisu dengan putus asa. (30:12)
Dan tidak ada teman akan meminta setelah seorang teman, meskipun mereka akan dimasukkan ke dalam mata satu sama lain - keinginan berdosa akan: Apakah yang ia bisa menebus dirinya dari hukuman hari itu berdasarkan [berkorban] anak-anaknya, istrinya dan saudaranya , yang Nya sanak melindungi dia, Dan, semua yang ada di bumi - sehingga bisa memberikan dia: (70:10-14)
Suatu hari segala sesuatu yang dapat menjadi kacau akan menjadi kacau kekerasan, Diikuti oleh sering diulang-ulang [keributan]: Hati hari yang akan di agitasi, cor bawah akan menjadi mata [pemiliknya ']. (79:6-9)
Teknik kontras digunakan dalam konteks ini untuk menyoroti penderitaan sedih orang-orang kafir dan sukacita gembira orang yang beriman:
Beberapa menghadapi hari itu akan berseri-seri, tertawa, bersukacita. Dan wajah-wajah lain hari itu akan menjadi debu bernoda, kegelapan akan menutupi mereka: semacam itu akan menjadi para penolak Allah, orang yang melakukan kejahatan. (80:38-42)
Al-Qur'an menggambarkan gambaran kesenangan surga dan siksaan neraka untuk membuat dampak yang lebih kuat pada pria:
Kemudian, orang yang ringan timbangan [perbuatan baik] akan [ditemukan] berat akan berada dalam kehidupan ridha dan kepuasan. Tapi dia yang saldonya [perbuatan baik] akan [ditemukan] cahaya - Akan memiliki rumahnya di [berdasar] Pit. Dan tahukah kamu apakah ini? [Hal ini] api berkobar keras! (101:6-11)
1.6. Kesimpulan
Dalam Al Qur'an, Kiamat dan Kebangkitan, konsep-konsep abstrak, yang secara konkret disajikan melalui gambar ampuh yang dapat dirasakan oleh pembaca / pendengar. Akibatnya, keyakinan akuntabilitas dapat menembus jiwa manusia. Citra ini memenuhi sejumlah fungsi lain juga. Itu membuat manusia merenung dan berpikir, menggambarkan hubungan yang erat antara temuan ilmiah dan wahyu Alquran tentang Kiamat dan masuk akal dari dunia yang dinyatakan tidak bisa dimengerti di mana kejahatan tampaknya berlimpah dan berkembang. Maha Kuasa mengatakan:
Sesungguhnya saatnya akan tiba - desain saya adalah untuk tetap tersembunyi - bagi setiap jiwa untuk menerima pahala dengan ukuran nya usaha. (20:15)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar harus menggunakan kata-kata yang sopan.